Wednesday, October 14, 2009

Jodoh Pertemuan

Ramai tengok kawan2 blogger buat n3 bertemu jodoh, terpanggil pula saya nak buat cerita tapi dah agak lama 26 tahun yang lalu. Sebelum bertemu dengan my hubby saya punya ramai kawan tapi dalam ramai2 tu tak adalah pula nak dijadikan special.Yang saya tahu berkawan biar seribu nak cari yang serasi amat payah sampailah satu ketika saya selalu pergi kerumah seorang kawan, satu tempat kerja yang boleh dikatakan sahabat. Dia telah berumah tangga tapi suaminya selalu outstation sebab itu saya selalu temankan.

Kebetulan jiran sebelah rumah sahabat saya orang bujang yang menyewa maka adalah satu jejaka ni selalu mencuri2 pandang. Masa tu jual mahalla juga sebab ramai jejaka buat pilihan tak lawa mana pun tapi dek suka melaram dengan makeup 3 inci maka dianggap ramai peminat. Sampailah satu hari jejaka ni memberanikan diri meminta sahabat saya menjadi orang tengah. Mulanya tak layan tapi bila tengok keikhlasannya kami mula menjalinkan persahabatan.

Sepanjang saya berkawan dengannya dia adalah seorang lelaki yang baik, penyayang dan pemurah. Boleh dikatakan setiap bulan dia akan membelikan saya pakaian atau apa saja yang saya mahu. Kalau dia balik kekampung emak dia akan mengirimkan buah tangan untuk saya. Punya 5 orang adik-beradik, anak bongsu dan hanya dia seorang anak lelaki dan yang bestnya semua kakak2nya telah berumah tangga ketika itu.

Kami berkawan agak lama hampir 3 tahun dan dalam pada itu banyak kali dia menyatakan hasratnya untuk melamar saya dan ingin berjumpa dengan keluarga saya tapi saya selalu menagguhkan kononnya masih terlalu awal, nak kumpul duit, nak tumpukan masa lebih pada kerja dan berbagai2 alasan. Dia tetap setia dengan kerenah saya.Terlalu baikkan jejaka ni jarang jumpa beb...


Satu hari saya dan kawan2 buat makan2 dirumah yang saya sewa (tinggal 4 orang) masing2 bawa pakwe dan salah seorang dari pakwe kawan serumah saya membawa seorang kawannya yang baru balik dari luar negara. Maklum baru balik luar negara speaking habis, dalam hati menyampah betul tengok mamat ni. Ini Malaysia cakapla melayu tapi tak baikkan tetamu layan ajelah. Ingatkan dah habis insiden bertemu pada malam tu dah overlah tapi seminggu lepas tu kawan serumah ajak saya temankan tengok wayang, saya yang tak perasan ikut saja rupa2nya mamat matsaleh celup ni ada bersama.

Selalu juga saya keluar dengan mamat celup mat saleh ni tapi mesti berempat tak pernah berdua2an. Kalau jejaka yang sangat2 menyayangi saya buat janji saya akan katakan balik kekampung dan berbagai2 alasan. Sebenarnya saya tak suka sangat pun tapi syok dapat berkawan dengan orang yang baru balik luar negara tambahan ditahun 80an susah nak dapat cowok macamtu ada standardlah konon. Masih berkawan rapat dengan jejaka pertama walaupun kadang2 dia dapat tahu penipuan saya. Kekadang saya terpaksa menerangkan yang mamat tu hanya kawan biasa sebab dia belum ada ramai kawan setelah beberapa bulan balik keMalaysia.

Setelah beberapa bulan berkawan dia menyatakan isi hatinya pada saya tapi saya ingat dia bergurau dan tak ambil pusing sampailah satu hari kawan saya dan partnernya membawa dia berjumpa dengan keluarga saya. Apalagi my parent pun teramatlah sukanya disebabkan selama ini mereka tak tahu yang saya mempunyai jejaka idaman. Masa tu umur pun dah sepatutnya beranak 2 apalagi yang nak ditunggu. Sebagaimana selalu kalau my parent bising kononnya pegawai mana lagi nak ditunggu, so apalagi yang ditunggu dan dah ada pula calonnya, maka tarikh yang dijanjikan pun berlangsung.

Hari ini mamat yang selalu saya cakap celup itulah yang menjadi suami saya. Setelah saya mempunyai 2 orang anak saya terjumpa sahabat lama saya di pizza hut, dia mengatakan jejaka pertama saya tu masih belum bertemu jodoh samaada kecewa atau pun belum bertemu dengan cewek yang serasi. Kadang2 terasa sangat bersalah tapi apalah daya, dulu tak berani menentang kehendak orang tua. Maaf sangat2 kerana menghampakan hati seseorang dan diharap jika anak2 saya mempunyai kawan, saya akan sarankan berjumpa dengan saya secepat yang mungkin.

Bulan December ini genaplah 26 tahun perkahwinan saya.

Tak ada gambar hubby sebab tak nak glamour, kononnya...

5 comments:

aTip said...

oooo....boleh tahan jugak la berboypren yee...sian pulok jejaka yang pertama tu ye...tapi itulah jodoh namanya!

aintsuperwoman said...

ooopss...sorry terpakai username hubby. hehehe

Ibu n Abah said...

Salam kak zai,
wah! menarik sungguh, siap kutuk lagi.. akhirnya ALlah dah jodohkan kak zai dengan mat saleh celup.
Kesian pemuda pertama tapi jodoh... biasalah kan.. kena tinggal dan di tinggalkan.

Zaitun said...

Salam asw

Sampai sekarang pun masih ingat, dah jodoh nak buat macamana. Kak Zai selalu berdoa supaya dia mendapat jodoh yang baik.

Zaitun said...

Salam Ibu n Abah

Kita hanya merancang Allah yang menentukan jodoh, sampai sekarang pun rasa bersalah tapi sebagai manusia apalah yang kita nak lakukan.